,

Roda Kehidupan: Terkadang Di Atas, Terkadang Di Bawah

Menangis, puas meraung. Jiwa sedih, kecewa, dan hancur. Terasa dikhianati, disakiti dan hati seakan dirobek-robek hingga luka berdarah. Berbaur segala macam perasaan yang menyesakkan dada.

Hampir sahaja kaki ini tak kuat berdiri, hampir sahaja tubuh ini rebah ke bumi. Andai Allah tidak memasakkan iman yang masih tersisa.

Ingin sahaja diceraikan nyawa daripada jasad. Biar sakit ini pergi. Nauzubillahi min zalik. Begitulah gambaran perasaan seorang insan yang sedang hebat diuji.

Wahai jiwa yang bergelar hamba. Mari kita tinggalkan sebentar cerita duka lara, biar saya bawakan satu analogi kehidupan yang boleh kita jadikan pengajaran untuk merawat luka.

Sahabat, cuba kita renungkan sesuatu. Bukankah kita ini manusia yang hidup di bumi Sang Pencipta? Planet bumi yang sangat taat pada arahan Tuhan untuk kekal berputar pada paksinya.

Saya ingin bertanya, pernahkah kalian terfikir kenapa agaknya Allah menciptakan bumi itu berputar?

Ya, dari segi saintifiknya memang ada jawapan pada persoalan yang diajukan.

Putaran bumi telah menjadi asbab kewujudannya siang dan malam, faktor kejadian empat musim, jua sebagai satu kaedah untuk pengiraan masa dan tahun. Dan banyak lagi kaitannya fakta saintifik dengan putaran planet bumi. Subhanallah.

Tapi bukan itu yang ingin diketengahkan. Saya ingin kalian memikirkan satu yang lebih dekat dengan kehidupan kita sebagai manusia. Salah satu ibrah yang Allah ingin kita fikirkan.

Baiklah. Berhenti dengan teka-teki yang menjadi persoalan. Biar saya beritahu sahaja.

Wahai teman. Sedarkah kita, kehidupan ini sebenarnya persis seperti putaran sang Bumi. Bagaimana? Kerana kehidupan kita saling silih berganti antara suka dan duka seiring dengan putaran bumi yang tidak pernah berhenti menukar ganti posisi kita ke atas dan ke bawah.

Ya, hidup ini juga begitu. Roda kehidupan yang turut berputar tidak selalu meletakkan posisi kita untuk sentiasa berada di atas.

Adakalanya walau tanpa kita pinta, kesedihan akan tetap hadir menghuni jiwa saat ia berputar ke bawah.

Ada waktunya kita disapa kegembiraan. Kecapi kebahagiaan hingga tak lekang bibir kita mengukir senyuman. Waktu itu kita gah berada di posisi paling atas di puncak kenikmatan.

Namun ada suatu waktu di mana kebahagiaan kita direnggut, ketawa bertukar menjadi linangan air mata. Musibah hadir menggantikan sebuah kegembiraan. Dan saat itulah kita sedar bahawa kita telah jatuh ke posisi paling corot dalam kehidupan.

Dan begitulah sunnatullah takdir yang berlaku hingga ke helaan nafas yang terakhir. Harusnya kita bagaimana?

Sahabat, hidup ini sebenarnya hanya mengenai syukur dan sabar. Syukur saat kamu memperoleh nikmat dan sabar saat kamu ditimpa musibah. Bicara yang cukup mudah. Namun melaksanakannya terlalu payah bukan? Saya mengerti.

Tapi bukankah Allah telah mengatakan bahawa kita pasti akan diuji hingga zahir tulusnya keimanan? Jadi terimalah. Dan Allah menjanjikan syurga buat kita yang berjaya. Tidak mahukah?

Bayangkanlah syurga yang tidak tertanding keindahannya mana mungkin dicapai jika kita hanya duduk sahaja.

Sedangkan jika kita mahu mencari sebutir mutiara pun memerlukan kekuatan untuk kita menyelam ke dasar lautan. Inikan pula ingin menggapai syurga yang jauh lebih indah.

Maka harusnya lebih besar pengorbanan dan usaha yang diberikan.

Kerana itu saya merayu. Tetapkanlah kesabaranmu saat diuji dengan kepayahan. Janganlah berputus asa daripada rahmat Illahi.

Sungguh Allah tahu kamu penat, Allah tahu kamu sakit. Allah tahu setiap titis air mata yang jatuh dari tubir matamu. Allah tahu betapa dalamnya luka yang tercalar di hatimu.

Tapi harus diingat Allah tidak menguji, melainkan dengan sesuatu yang pasti kita mampu hadapi. Kamu hanya perlu percaya.

Yakinlah. Kamu pasti boleh laluinya. Cubalah menolehkan pandangan ke belakang. Berapa banyak pancaroba kehidupan yang telah berjaya kamu lepasi? Siapakah yang memudahkan perjalanan kamu jika bukan Tuhanmu?

Berdoa kepadaNya memohon pertolongan dengan sabar dan solat. Pasti Allah kabulkan. Siapakah yang mengabulkan setiap permintaan orang yang berdoa jika bukan Pencipta yang Esa?

Ayuh kuatlah. Dunia ini tidak lebih daripada hanya sekadar senda gurauan. Untuk apa kamu bersedih pada sesuatu yang akan luput.

Bangkit daripada kesedihan kamu, melangkahlah ke hadapan dengan berani dan persiapkan diri kamu untuk sebuah kehidupan yang kekal di akhirat nanti.

“Apakah manusia itu mengira bahwa mereka dibiarkan (saja) mengatakan: ‘Kami telah beriman’, sedang mereka tidak diuji lagi? Dan sesungguhnya Kami telah menguji orang-orang sebelum mereka, maka sesungguhnya Allah mengetahui orang-orang yang benar dan sesungguhnya Dia mengetahui orang-orang yang dusta.” (Al-Ankabut ayat 2-3)

“Dia lah yang telah mentakdirkan adanya mati dan hidup (kamu) – untuk menguji dan menzahirkan keadaan kamu: siapakah di antara kamu yang lebih baik amalnya; dan Ia Maha Kuasa (membalas amal kamu), lagi Maha Pengampun, (bagi orang-orang yang bertaubat).” (Al-Mulk ayat 2)

 

Maklumat Penulis

Artikel ini ditulis oleh Nur Izzati Binti Zahariman. Berasal dari Kuala Kangsar, Perak. Sedang mengambil Ijazah Sarjana Muda Pendidikan Sains Pertanian di UPSI. Ikuti perkembangan beliau di Facebook Nur Izzati Zahariman.

Berminat menulis artikel? Anda inginkan supaya hasil penulisan anda diterbitkan dalam website iluvislam? Klik sini.

What do you think?

5 points
Upvote Downvote

Total votes: 7

Upvotes: 6

Upvotes percentage: 85.714286%

Downvotes: 1

Downvotes percentage: 14.285714%