, ,

Mengintai Semangat Srikandi Yang Dirindui Syurga

Ksatria berkuda hitam

Tunggangan kuda dari satu arah jelas kedengaran membawa bersama semangat berjuang. Di tangannya digenggam kuat sebilah tombak yang banyak melumpuhkan musuh durjana.

Dia meluncur laju lalu dibenamkan mata tombak ke badan tentera-tentera Rom itu. Lagak tempurnya seakan Khalid Al-Walid, pahlawan terulung.

Pejuang Muslimin yang melihat pertempuran itu tertanya-tanya gerangan pahlawan berani itu. Pahlawan serba hitam itu? Diselubungi secebis kain sebagai hijab wajah dan berserban hijau. Siapakah ksatria berkuda hitam itu?

Sang perisai Rasulullah

Dilihatnya pejuang Muslimin sedang kelelahan menuju kekalahan, lantas dia segera bangkit, pedang usang dicapai, digenggam utuh bersama kekuatan yang berkobar.

Dengan nama Allah mengiringi setiap langkah menuju medan pertempuran, langkah ditukar kencang lalu menyerang musuh-musuh sesat itu.

Setiap serangan berjaya dipatahkan, bisikan zikrullah menemani kala berjuang. Dia berpaling kepada Rasulullah silih berganti ke arah lambakan anak-anak panah di awangan mencari susuk tubuh Kekasih Allah.

Segera dia berlari lalu mengibas setiap tujahan anak panah dengan pedangnya tanpa menghiraukan luka-luka di badan sendiri. Siapakah wanita sang perisai Rasulullah ini?

Wanita wali Allah

Alunan suara yang merdu menemani setiap dayungan sampan yang bergerak seirama lunak suaranya, untuk menarik minat orang menaiki sampannya.

Dia gadis biasa yang hidup diselubungi kejahilan masyarakat Arab, anak si pendayung sampan tetapi dianugerahkan kelunakan suara sehingga mampu mengusik jiwa seorang lelaki yang mendengarnya.

Dipersembahkan kepada raja untuk dijadikan gadis penuang arak sambil menghiburkan raja dan tetamu raja dengan nyanyian gemersiknya.

Di saat keinsafan mengetuk pintu hati, gadis itu memilih jalan sufi sebagai jihad. Rintihan dalam setiap sujud dan bisikan insaf zikrullah menjadi peneman kian waktu beranjak. Keajaiban dan pertolongan utusan Allah datang menjengah dalam pengabdiannya untuk Sang Pencipta.

Siapakah wanita Wali Allah ini?

Ksatria berkuda hitam itu, dia adalah Khaulah al-Azwar, Bidadari Besi.

Wanita Sang Perisai Rasulullah itu, dia adalah Nusaibah, Ummu Umarah, Srikandi Perkasa.

Wanita wali Allah yang memilih jalan sufi sebagai jihad bertemu Sang Pencipta, dia adalah Rabiatul Adawiyah, pemilik suara lunak itu.

Siapakah gerangan hebat ini?

Mereka adalah muslimat zaman Rasulullah yang teguh di jalan Allah mengasak musuh-musuh dalam setiap tusukan tombak, hunusan pedang malah rintihan dalam setiap sujud.

Mereka adalah pahlawan dan pejuang jihad yang utuh melaungkan kalimah Allah. Mereka adalah srikandi Islam yang dirindui Syurga.

Begitu hebat muslimat pada zaman Rasulullah yang menjulang tinggi jihad sabilillah.

Bagaimana dengan muslimat pada zaman ini? Zaman berteknologi canggih, zaman yang mengejar globalisasi dalam mempertaruhkan kebenaran akhirat dalam kepalsuan duniawi.

Srikandi dahulu penuh santun, peribadi terpuji, perilaku pekerti dan bicaranya dihormati malah bermain pedang sebagai hobi, bermunajat menjadi amalan dan syahid menjadi buruan.

Bagaimana dengan srikandi pada era modenisasi ini? Yang ber’selfie’ menjadi hobi, mencaci menjadi amalan dan populariti menjadi buruan.

Jika srikandi dahulu, malunya sangat tinggi sehingga wajah dihijabi, bagaimana srikandi kini? Yang malunya sangat menipis sehingga lambakan foto di laman sosial tanpa silu.

Wahai muslimat pemangkin dunia, tidak malukah engkau dengan gerangan pejuang Islam hebat ini? Yang hidup dan matinya untuk Ar-Rahman.

Sudahlah dengan ulahmu. Pada saat srikandi Islam ini berjuang hidup dan mati hanya untuk Allah, engkau sewenangnya menawarkan nyawamu untuk menyembah bumi dari tingkat bangunan gara-gara masalah duniawi tanpa menjadikan cinta Al-Khalid sebagai matlamatmu.

Wahai wanita ciptaan terindah, tidak terkesankah engkau dengan pengorbanan pejuang jihad ini? Yang bibir sentiasa melaungkan kalimah suci Allah.

Usah dirimu dipertontonkan kepada khalayak. Apakah benar kau merasa selesa berkain sempit berpakaian terdedah? Tutup sempurna auratmu, wahai muslimat.

Cubalah kau berpakaian menutupi sempurna pula, nescaya kau akan lebih selesa malah dilindungi kelak. InsyaAllah.

Wahai wanita perhiasan dunia, tidak tersuntikkah engkau dengan semangat juang mereka yang maha dahsyat ini?

Sudah-sudahlah membuat onar, di mana engkau jadikan maruah wanita sebagai taruhan, martabat perempuan kau hinjak-hinjakkan.

Tanpa rasa bersalah kau menelan pil-pil haram, tanpa rasa berdosa, kau jadikan ranjang sebagai tempat bermain memuaskan nafsu serakah.

Tanpa rasa iman, kau membunuh nyawa yang belum pun sempat melihat dunia yang mungkin nyawa itu akan menjadi anugerah terindah yang akan mendoakan untukmu kelak.

Berhentilah menjadi ibu kejam yang membuang darah daging sendiri di tong sampah, longkang dan lubang tandas.

Di mana hati nuranimu yang dilahirkan suci fitrah bak kain putih? Apakah salah corak-canting orang tuamu atau dirimu sendiri yang tidak ingin dihiasi corak yang indah acuan Islam?

Srikandi yang dirindui Syurga

Wanita kini perlu segera bangkit. Usah bergantung kepada para muslimin semata. Wanita, kita punya kekuatan sendiri. Kita punya matlamat tersendiri.

Cukuplah srikandi Islam ini sebagai pembakar semangat untuk terus mengangkat maruah dan harga diri wanita. Usah leka lagi.

Wahai wanita solehah yang dicemburui bidadari syurga, perhebatkan dirimu! Kukuhkan Imanmu! Utuhkan nalurimu! Teguhkan peribadimu! Jangan mundur! Jangan mengeluh! Jangan mengaduh! Usah kita mempersiakan pengorbanan mereka dalam mengangkat tinggi martabat Islam.

Tidak luluhkah hati kita wahai wanita, saat dikhabarkan Rasulullah menangis dan sedih apabila Kekasih Allah itu melihat begitu ramai penghuni neraka adalah kaum wanita.

Pada malam Rasulullah diisra’kan, Rasulullah melihat perempuan diseksa dengan pelbagai seksaan. Ada perempuan yang digantung rambutnya, otaknya mendidih kerana auratnya tidak dijagai dengan sempurna.

Apakah kalian masih mahu berpakaian terdedah untuk tatapan bukan mahrammu?

Rasulullah juga melihat perempuan digantung lidahnya, tangannya diikat ke belakang dan timah cair dituangkan ke dalam tengkoraknya. Ada juga perempuan yang memakan badannya sendiri kerana ia berhias untuk lelaki yang bukan mahrammya dan suka mengumpat orang lain.

Wahai wanita, adakah peristiwa ini belum cukup untuk menanam keinsafan dalam hati kita?

Adakah kita ingin merasai sendiri sehingga merayu memohon untuk dikembalikan ke dunia hanya kerana kita masih belum bertaubat?

Ayuh, muslimat, kita memohon keampunan selagi pintu taubat belum tertutup rapat, selagi mentari belum diufuk barat.

Puisi buat Srikandi Terulung

Aku tidak sehebat Khaulah Al Azwar, yang pantas menewaskan pasukan Romawi dalam tunggangan kudanya,

Tidak seberani Nusaibah, Ummu Umarah yang mengibas panahan-panahan yang ingin menusuk Rasulullah dengan pedangnya,

Tidak seteguh dan sekental Rabiatul Adawiyah yang mengabdikan diri dalam setiap doa dan zikirnya,

Aku hanya gadis biasa tapi punya cita luar biasa,

Aku ingin seperti kalian, para Mujahidah!

Kalian yang mempunyai keberanian terpuji,

Kalian yang menjulang tinggi jihad sabilillah,

Kalian yang mempertaruhkan kemanisan akhirat dalam perjuangan,

Ayuh, srikandi Islam! Ayuh bersamaku!

Kita bangkit bersatu menyemarak semangat juang yang kian terhapus,

Ayuh bersamaku!

Kita bangkit mengembalikan semangat para Srikandi Islam yang tertindas ini,

Bukan medan peperangan yang aku minta kau berdiri,

Bukan pedang dan tombak aku minta kau handalkan,

Cukuplah sekadar iman dan taqwa yang diperkukuh dahulu,

Cukuplah sekadar akhlak terpuji yang didahagakan,

Cukuplah sekadar cinta Al-Qudus yang didambakan,

Cukuplah sekadar martabat Islam yang diperjuangkan,

Jangan lemah! Jangan leka!

Oh Tuhan!

Jadikan aku wanita solehah, yang bisa menembusi mata dunia dengan kekuatan iman,

Dunia ini pasti kita takluk.

Untuk menjulang tinggi panji-panji kebenaran,

Kerana kita… Srikandi terulung.

 

Maklumat Penulis

Artikel ini ditulis oleh Amni. Sedang melanjutkan pelajaran di UIAM Gombak.

Ia merupakan salah satu daripada artikel yang menyertai Pertandingan Penulisan Islamik iLuvislam 1.0 (PPii1). Anda berminat menulis artikel? Klik sini.

What do you think?

139 points
Upvote Downvote

Total votes: 141

Upvotes: 140

Upvotes percentage: 99.290780%

Downvotes: 1

Downvotes percentage: 0.709220%