, ,

Lelaki Ini Ditunjukkan Semula Dosa Yang Pernah Dilakukan

“Alif, sudah solat Zohor?”

Aku hanya mendengus kasar. Jam di telefon pintar dikerlingku sekilas.

“Sudah mak! Alif pergi dulu ya. Assalamualaikum…”

Dengan tergesa, aku terus meninggalkan rumah. Bagiku, temu janjiku dengan Nadhirah lebih penting kerana risauku bukan kepalang lagi apabila dia sudah sampai di tempat temujanji. Alaa… sampai sana nanti aku solatlah.

***

Telefon pintar yang nyaring berbunyi minta dijawab menyentakku daripada lamunan.

Alaaa! Lama betul traffic light ni…

Aku mencapai telefon pintar dari tempat duduk penumpang hadapan tanpa menoleh ke arahnya. Entah macam mana, telefon pintar yang berada dicapaianku terjatuh ke bawah.

Bala! Bala! Dengusku kasar…

Ada lagi 65 saat sebelum lampu hijau.

Aku tunduk sambil meraba ke bawah tempat duduk penumpang bagi mencari telefonku yang terjatuh. Apabila telefon tersebut sudah berada di dalam genggaman, aku mengemaskan dudukku semula.

Aku menoleh ke sisi, dan…

Bummmm!!!

Aku cuba mencelikkan mataku berulang kali. Pandangan yang kabur kian jelas beberapa tika kemudian. Melihat orang ramai sedang mengelilingi keretaku, jiwaku semakin resah! Kata-kata yang hendak dikeluarkan bagi meminta tolong hanya mampu dijeritkan di dalam hati.

Sakitnya bukan kepalang!

Serpihan kaca amat terasa berada di dalam bebola mata serta lengan yang tidak terdaya ini.

Namun, hanya aku yang mampu merasainya.

Beberapa tika kemudian, pandanganku menjadi kabur semula dan akhirnya aku kembali ke alam yang penuh dengan kegelapan…

***

“Mak?!”

Bayangan mak terlayar di minda sejenak, wajah tua yang telah melahirkan serta membesarkanku daripada sekecil janin kepada sebesar manusia.

“Alif, tolong mak beli barang dapur sekejap.”

Aku menoleh ke belakang saat mendengar suara mak. Suasana serta keadaan berubah dalam sekelip mata. Aku sudah berada di rumah?

“Alif tengah belajar ni. Mak sendiri cakap Alif kena belajar rajin-rajin kan?”

Aku menapak untuk mengintai punca suara tersebut. Sememangnya ianya merupakan suaraku. Amat jelas dan lantang sekali kedengarannya.

Sebelum itu, sempat aku mengerling ke arah mak. Terpamer riak kekesalan dalam dirinya. Mungkin mak rasa bersalah kerana menyuruhku saat aku sedang sibuk mengulangkaji pelajaran barangkali.

“Tak apalah. Mak pergi kedai sekejap. Tolong jaga rumah ya!”

Aku berdiri betul-betul di luar bilikku. Kedengaran suaraku menjawab, “Ok!” dari dalamnya. Pada kebiasaannya, aku memang akan mengunci bilik. Tiada siapa mengetahui apa yang sedang aku lakukan di dalamnya. Ya, ia adalah kawasan persendirian. Aku bebas melakukan apa sahaja!

Aku cuba membuka tombol pintu namun tanganku seperti menembus tombol tersebut.

“Ya Allah! Adakah kau ingin menunjukkan kisah silamku? Adakah ajalku sudah tiba?”

Jantungku kian berdegup kencang. Aku tidak mahu mati! Jeritku di dalam hati. Namun, kakiku melangkah juga masuk ke dalam bilik tersebut.

Saat aku berada di dalam bilik, lantas aku jatuh terjelopok ke lantai. Melihat diriku melakukan onani sambil menonton filem lucah amat meruntunkan hati aku. Adakah ini yang dinamakan mengulangkaji pelajaran?

Hatiku mula terasa sebak. Rasa kesal mula menyelubungi diri. Ya Allah… air mata mula mengalir tanpa diminta. Pandangan mula kabur dan akhirnya menjadi sebuah kegelapan!

***

“Alif…”

Aku mendongakkan kepalaku saat namaku dipanggil. Ayah…

“Ayah, Alif nak 125ZR boleh tak? Alif tengok semua kawan Alif pakai motor tu.”

Aku melihat ayah yang sedang membaca surat khabar di ruang tamu mengalihkan pandangannya ke arah ‘aku’ yang sedang santai menonton televisyen sambil mengenakan boxer serta berbaju T tanpa lengan.

“Nantilah lepas SPM ayah belikan,” jawab ayah tenang.

Aku cuba membaca riak wajah ayah. Namun, ekspresi ayah amat sukar untuk ditafsir.

“Ayah ni… dari dulu asyik nanti-nanti! Dulu kata lepas Alif habis PMR. Sekarang tunggu SPM pula. Tak style la Alif naik Bonus tu. Kawan Alif semua naik 125!” Rengek ‘aku’ dengan hati yang marah.

“Ayah bukannya tak nak beli. Tapi, itulah… ayah tak cukup duit nak beli motor mahal macam itu.”

“Sudahlah! Dekat dalam bank tu Alif tengok ada banyak ja duit! Kalau tak nak beli, katalah tak nak beli! Jangan nak bagi banyak alasan!” Bentak ‘aku’ berang lalu berlalu pergi ke bilik. Dalam perjalanan, kaki ‘aku’ menapak dengan penuh sebal.

Aku hanya mampu memejamkan mata saat mendengar dentuman kuat pintu yang ditutup dari bilikku.

‘Ya Allah… apa yang telah aku lakukan?’ Hatiku merintih sayu.

Aku melihat riak wajah ayah sekali lagi. Lelaki tua itu hanya mampu mengeluh lalu mengurut dahinya dengan jari.

Maafkan Alif, ayah… rintihku sayu. Aku cuba mendekatkan diriku dengan ayah. Namun, imej ayah hilang saat aku mengesat air mataku.

***

Aku mengelipkan mataku sekali lagi dan suasana berubah untuk kesekian kalinya. Kini, aku berada di tengah orang ramai. Aku memerhati sekeliling. Ada yang sedang sibuk membaca Yasin, ada yang sedang berbual di halaman rumah. Ya Allah~Takkanlah?

Aku tunduk lalu air mataku merembes kembali.

Melihat jasadku ditutupi dengan kain putih amat meruntunkan hatiku. Dengan perlahan, aku jatuh terjelopok ke atas lantai. ‘Aku belum sedia…’ rintihku lagi.

Aku belum sempat meminta maaf kepada mak dan ayah!

Seketika kemudian, kedengaran suara bayi yang tidak tahu puncanya menerobos gegendang telingaku. Bayi? Air mata yang masih belum mahu berhenti, mengalir dengan lebih deras beserta esakan yang amat kuat. Esakan kesesalan seorang yang digelar hamba Allah.

‘Maafkan ayah’, hatiku sebak.

Terlayar kembali dalam fikirannya di mana dia telah meniduri Nadhirah pada suatu ketika dahulu. Saat mengetahui Nadhirah mengandungkan anaknya, hatinya menjadi walang.

Akhirnya,dia mengambil keputusan untuk menyuruh Nadhirah menggugurkan bayi tersebut. Nadhirah yang kaget hanya menturuti. Baginya, aibnya juga perlu dijaga walaupun terpaksa menggugurkan bayi tersebut. Begitu juga dengan pendirian Alif. Akhirnya, apabila nafsu menguasai diri, ianya lebih kuat daripada godaan syaitan!

Maafkan aku…

 

Maklumat Penulis

Artikel ini ditulis oleh Mohammad Izwan bin Mansor. Berasal dari Sungai Petani, Kedah. Artikel ini merupakan salah satu daripada artikel yang menyertai sayembara penulisan iluvislam.

What do you think?

40 points
Upvote Downvote

Total votes: 72

Upvotes: 56

Upvotes percentage: 77.777778%

Downvotes: 16

Downvotes percentage: 22.222222%