,

Jangan Merajuk Dengan Allah

Dalam hidup ini ada perkara berjalan tidak seperti yang kita harapkan. Kita mengharapkan dapat, namun belum beroleh rezeki.

Kita berharap banyak, namun diberi sedikit dan kita juga berharap kekal, namun takdirnya tidak lama. Jadi kita pun tertanya-tanya sampai membawa kepada rasa kecewa dan terluka.

Hidup tak dapat lari daripada ujian

Hakikatnya ujian hadir untuk semua orang. Tuhan bukan menguji kita saja-saja.

Selain untuk menjadikan kita lebih kuat (kerana Dia Yang Maha Tahu itu tahu kekuatan kita), ujian juga dapat menghapuskan dosa-dosa kita yang lalu dan meningkatkan darjat kita.

Kadangkala mungkin kita diuji sedikit hari ini hanya untuk mengelakkan perkara yang lebih mudarat di masa depan.

Kadangkala ujian hadir hanya mahu mengukur sejauh mana rasa mahu dan usaha kita. Adakah kita benar bersungguh dan ikhlas.

Di situlah hikmahnya, iaitu kita perlu perbaiki niat dan usaha kita. Semua di dunia sifatnya sementara, begitu juga ujian. Pasti akan hilang dan berlalu juga.

Yang kita lihat sedang tersenyum dan mewah, pasti juga diuji namun mungkin saja kita tidak nampak.

Sebelum terlalu jauh membanding dengan yang lain, lihat dulu nikmat yang kita ada, mungkin itu yang mereka dan yang lain juga tiada.

Dan yakinlah semua kita ada bahagian-bahagiannya, begitu juga dengan rasa gembira.

Para Nabi juga diduga

Para Nabi juga diuji. Ada yang diuji dengan sikap kaumnya (Nabi Lut), penentangan dakwah oleh keluarga sendiri (Nabi Nuh), ada yang diuji dengan kesakitan yang mudarat (Nabi Ayub), malahan ada juga diuji dengan wanita (Nabi Yusuf) dan juga kemewahan (Nabi Sulaiman).

Malahan Nabi Muhammad SAW sendiri pernah diuji dengan pelbagai ujian, antaranya adalah tahun dukacita (‘Aamul Huzni), tahun yang mana dia kehilangan dua orang yang amat dikasihinya,

iaitu pak ciknya Abu Talib serta isterinya Khadijah binti Khuwaild dan menghadapi penentangan dakwah oleh penduduk Thaif. Saat yang lebih berat dirasakan berbanding kekalahan dalam peperangan Uhud.

Namun Allah mengurniakan nikmat yang lebih besar setelah itu, antaranya peristiwa Israk dan Mikraj. Yang kita sendiri tahu banyak peristiwa menarik melaluinya terutamanya solat.

Tapi, kenapa kita diuji?

Muhasabah adalah satu sikap yang bagus. Persoalan-persoalan yang membawa kita menemui semula jalan dan kembali kepada kebenaran. Namun bukan untuk selamanya menyalahkan lantas membawa kepada kekecewaan dan hilang pertimbangan.

“Dialah yang telah mentakdirkan adanya mati dan hidup (kamu) – untuk menguji dan menzahirkan keadaan kamu: siapakah di antara kamu yang lebih baik amalnya; dan Ia Maha Kuasa (membalas amal kamu), lagi Maha Pengampun, (bagi orang-orang yang bertaubat);” (Surah Al-Mulk 67: ayat 2)

Bukan semua diuji seperti kita, yang dapat melihat diri semula, yang berpeluang memperbaiki, yang diangkat darjat dan diampun dosa malahan mungkin ujian itu juga salah satu cara kita menerima perunjuk dan hidayah.

Sedarlah kita hanya hamba. Kepada Dialah kita perlu sandarkan harap.

Boleh saja menangis dan meluah. Adalah normal untuk kita bersedih. Namun bukan untuk meratap dan tidak bergerak.

Perjalanan hidup masih panjang, dan janganlah sia-siakan umur yang berbaki hanya kerana satu dua perkara yang menggguris hati.

Apa yang berlaku dalam diri kita ini sangat perlu dijaga. Putus asa bukanlah sikap orang beriman. Kita semua masih ada harga diri dan matlamat utama dalam hidup. Maka teruskanlah perjalanan sementara ini.

Walaupun kita mungkin saja belum menemukan cara memeluk bahagia, namun elakkanlah terlalu menikmati luka. Hidup sementara adalah untuk dihargai. Percayalah, akan ada hikmah di hadapan menanti.

Allah tidak zalim

Banyak bukti di sekeliling kita malahan dalam ayat Al-Quran juga menyatakan betapa Allah tidak akan sesekali menzalimi diri kita, melainkan kita sendiri yang menzalimi diri kita.

Malahan kita akan dapat berlipat kali ganda pahala jika mengerjakan amal kebaikan.

“Barangsiapa yang mengerjakan amal yang soleh maka (pahalanya) untuk dirinya sendiri dan barangsiapa mengerjakan perbuatan jahat, maka (dosanya) untuk dirinya sendiri dan Tuhanmu tidak sekali-kali berlaku zalim kepada hamba-hamba-Nya.” (Fussilat 41:ayat 46)

Kita mungkin saja merajuk dan kecewa, namun kita tidak akan mampu sesekali menafikan semua rezeki pemberianNya.

Daripada saat kita bernafas dan melihat dunia, seterusnya kepada memperoleh apa yang kita telah dan sedang ada sehinggalah kepada usia kita yang semakin bertambah. Terlalu banyak untuk dihitung. Masya-Allah.

Yakinlah, pelangi pasti akan muncul!

“Orang mukmin yang kuat lebih baik dan lebih dicintai oleh Allah daripada orang mukmin yang lemah.” [HR.Muslim (no.2664)]

Kekuatan setiap orang tak sama, tapi semua orang kuat dengan jalan masing-masing. Jika dahulu boleh, sekarang mesti juga boleh. Jika dahulu pernah kuat, akan datang insya-Allah akan lebih kuat.

Allah itu Maha Penyayang. Dia sendiri telah menyatakan setiap kesulitan itu akan ada kemudahan selepasnya, 2 kali dinyatakan dalam surah Ash-Syarh (al-insyirah). Pastinya ada, tetap akan ada dengan izin-Nya.

Letakkan pengharapan hanya pada Allah. Berusaha, berdoa dan berserahlah!

Doa itu tiada keterbatasan dan rahmat Allah itu terlalu luas, maka berdoalah apapun selagi tak mendatangkan dosa. Haraplah hanya pada-Nya.

“Katakanlah (wahai Muhammad, akan firmanKu ini, kepada orang-orang yang berakal sempurna itu): “Wahai hamba-hambaKu yang beriman! Bertaqwalah kepada Tuhan kamu. (Ingatlah) orang-orang yang berbuat baik di dunia ini akan beroleh kebaikan (yang sebenar di akhirat). Dan (ingatlah) bumi Allah ini luas (untuk berhijrah sekiranya kamu ditindas). Sesungguhnya orang-orang yang bersabarlah sahaja yang akan disempurnakan pahala mereka dengan tidak terkira”. (Az-Zumar 39: ayat 10)

Sabarlah kerana Allah itu sentiasa bersama orang yang sabar. Untuk semua bakal ahli syurga, berhentilah merajuk dan semoga menemukan pelangi!

 

Maklumat Penulis

Artikel ini ditulis oleh Wan Hanim Binti Baharudin (Anem Arnamee). Berasal dari Selangor. Sangat minat menulis dan membaca. Ikuti perkembangan beliau di blog http://arnamee.blogspot.my/

Ia merupakan salah satu daripada artikel yang menyertai Pertandingan Penulisan Islamik iLuvislam 1.0 (PPii1) – klik di sini untuk menyertai PPii1.

What do you think?

1 point
Upvote Downvote

Total votes: 1

Upvotes: 1

Upvotes percentage: 100.000000%

Downvotes: 0

Downvotes percentage: 0.000000%