,

Cerpen: Aku, Atef Dan Nil (bahagian 2)

“Fajar. Kita sudah sampai.”

Dalam lamunan itu,  Atef melambai-lambaikan telapak tangannya. Kami sudah sampai di stesen Beni Suef.

Dalam gerombolan manusia, aku disambut oleh keluarga Atef yang begitu ramah mesra sekali.

Atef merupakan anak emas dalam keluarganya. Bapanya, Ammu Muhammed merupakan seorang pengusaha tani di ladang gandum dan menjadi tulang belakang keluarga manakala ibunya, Khatijah sudah meninggalkan dunia semenjak dia kecil.

Petang yang cukup dramatik itu, Atef membawaku berjalan-jalan di ladang gandum yang berpancawarna.

Angin dingin yang berkesiuran membuatkan bulu romaku berdiri tegak mendadak. ‘Subhanallah. Bilakah lagi dapatku mengaut peluang berharga ini?’

“Atef, surah apa yang paling kamu gemari dalam Al-Quran?” Soalku.

“Surah Maryam. Setiap kali membacanya, kesedihan saya menjadi hilang,” kata Atef.

Atef membawa Fajar menemui adik perempuannya, Medina. Gadis pingitan itu terlihat mengenakan tudung Mesir berkotak-kitak, digosok dengan raji berserta jubah hitam memanjang.

Dia sedang duduk bersimpuh menghadap ke Sungai Nil.

“Fajar, perkenalkan satu-satunya adik perempuan saya, Medina.”

“Salam perkenalan.” Medina bangun seraya menundukkan kepala dan birai matanya. Bibir berulas basahnya tersumbang sebuah senyuman.

“Kamu semua, mari teman Abi menjala ikan.” Sekonyong-konyongnya suara Ammu Muhammed sayup-sayup menduga dari tebing sisi titian Sungai Nil. Atef segera menyahut panggilan bapanya.

Gadis pingitan bernama Medina itu menggeledah kantung tas tangannya dan mengeluarkan  sesuatu berupa senaskah Al-Quran berwarna merah peplum, kemudian dia menghulurkan ke arahku.

“Selamat datang. Terimalah pemberian tak seberapa dari saya sebagai tanda perkenalan,” lafaz Medina.

“Terima kasih.” Aku menyisir rambut belahan tengahku lalu menerima pemberian itu dengan hati terbuka. Lantas mengekor Atef bersama beberapa penduduk kampung yang lain.

“Kamu suka surah apa pula?” Soal Atef ketika berada di atas kapal layar kecil milik Ammu Muhammed. Kejora di langit mulai mengengsot turun.

“Pastinya surah Al-Fajr sebab ia sama dengan nama saya.”

“Malam esok kamu jadi imam di masjid ya. Saya ingin kamu baca surah itu.” Atef tertawa kecil.

‘Apa jadi imam pula? Tidakkkk aku tak pandai baca Al-Quran.’ aku berinerlog sendirian. Menyorok selindungkan kerisauan yang menggulung.

“Kenapa?” Tanya Atef seolah-olah mengetahui isi hatiku.

“Tak ada apa-apa. Boleh aja insha-Allah.” Aku tersenyum pahit.

Di ruang tamu kediaman serba sederhana itu, terdapat sofa segi empat petak yang disusun rapi, meja bulat terhidang makanan berupa roti fino kismis, ikan mashwi (panggang) yang ditangkap di Nil, dan beraneka helwa manisan.

Atef mempersilakan Fajar untuk menyantap hidangan sambil menyulami syai (teh) hijau panas. Kepulan wap tersejat naik melaruti udara.

Fajar segera mencapai hawashi atau martabak Mesir yang berintikan daging cincang dan menggetisnya rangup.

Setelah kenyang, Fajar menyalami dan menguncup tangan datuk Atef, Syeikh Muhenna. Lelaki yang sudah tua renta itu masih berkudrat gagah membimbing kelas talaqqi atau mengaji al-Quran secara percuma.

Dia menasihatikan Fajar agar menghabiskan hafalan Al-Quran walaupun umur sudah menginjak dewasa.

“Tiada apa yang mustahil jika kita bersungguh-sungguh untuk mendapatkannya. Saya percaya kamu boleh menghafaz Al-Quran dan menjadi al-Hafiz dalam masa terdekat.”

Syeikh Mehenna juga ada menyemak bacaanku menurut riwayat Hafsin. Walaupun bacaanku tunggang-langgang, tetapi beliau setia membetulkan setiap sebutan huruf, hukum dan sedikit alunan taranum.

Aku terasa terharu dan air mataku terkadang meleleh tanpa sedar.

 

> bersambung Cerpen: Aku, Atef Dan Nil (bahagian 3-akhir) <

 

Maklumat Penulis

Artikel ini ditulis oleh Fajrul Islam bin Baharudin. Berasal dari Ipoh, Perak. Seorang pelajar Akidah dan Falsafah di Universiti Al-Azhar, Mesir. Minat menulis karya eceran dan karya sastera estetika. Koleksi penulisannya boleh didapati di www.tarbiahqalbu.wordpress.com

Berminat menulis artikel? Anda inginkan supaya hasil penulisan anda diterbitkan dalam website iluvislam? Klik sini.

What do you think?

0 points
Upvote Downvote

Total votes: 0

Upvotes: 0

Upvotes percentage: 0.000000%

Downvotes: 0

Downvotes percentage: 0.000000%